[FF/Yaoi/Crack/PG] Harvest Moon: Back To Nature chapter 4


Title: Harvest Moon Back To Nature chapter 4
Author: fetishoney
Rating: PG-15 (karena banyak adegan horor dan menjijikkan XD)
Genre: crack (kalo masih lucu)
Summary: Jinki keliling desa part 1
A/N: Semua hinaan di fanfic ini hanyalah jokes belaka, so no offence untuk semuanya (although behind ‘just kidding’ there’s always a little truth XD). As usual, bahasa semakin kacau dan gaya bahasa campur aduk. mianhae. ^^;;

notes:
1) Jinon & Kano di sini adalah Jinon & Kan F.Cuz yg berperan sebagai Harris (polisi anak mayor) dan Kano (fotografer alam) di game aslinya. ^^;;
2) Pak RT di sini adalah Mayor di game aslinya, untuk sementara diperankan oleh Myungsoo ‘L’ Infinite (soalnya topinya mirip. LOL)
3) Kalau ada ide untuk pemeran-pemeran tokoh yang belum muncul, tolong kasih tau ya~ Saya kekurangan ide. LOL

Chapter 4

“Ini rumah Pak Yoon Saibara, si tukang tempa besi sekaligus tambal ban.” jelas Pak RT yang diketahui bernama asli Myungsoo(tapi sering dipanggil ‘L’) ketika membawa Jinki berkeliling desa keesokan harinya. “Doi tinggal bareng cucu semata bonekanya, namanya Yoon Doojoon,lulusan Teknik Mesin Institut **** Bandung.”

“Oh.” Jinki manggut-manggut sok mengerti, padahal sebenarnya dia masih ngantuk karena harus bangun jam 6 pagi.

“Di sebelahnya ini ada kebun anggur, yang punya itu temen deket mbahmu. Dulu almarhum suka mungutin anggur yang jatuh…”jelas Pak RT lagi.

“Oh gitu, kalo sebelahnya rumahnya siapa Pak?”tanya Jinki buru-buru mengalihkan topik, malu akan kelakuan mbahnya dulu.

“Oh nek iki rumahe Bu Alexander,” jawab Pak RT.”Agak narsis emang, ke mana-mana bawa kaca. Tapi putrine, wuaduh, ayu!!Namanya Hyunseungmary, kalo ngomong suaranya aluss… jalannya pelan alon alon klakon kaya putri keraton. Udah gitu..”

“Udah pak, ojo pedo ngono.”

“Oh iya, maap.” Pak RT ngelap iler. “Oke sebelahnya ini perpus desa, kalo kamu mau baca hikayat Hang Tuah, tinggal minjem di sini. Tapi ojo dibawa pulang!” kata Pak RT mengingatkan.

“Nggak minat juga.”

“Oh. Dalem.”

“Biar.” Gumam Jinki kejam. “Kalo ini rumahnya siapa?”Jinki menunjuk rumah di sebelah perpustakaan.

“Ini rumahnya Ellen, mantan pacar saya. *Ehem* Suaminya, mantan saingan saya, udah lama meninggal. Karena itu sekarang dia jadi janda…”

“Err… too much info deh pak, saya nggak peduli juga sama kisah cinta bapak. -___-”

“Oh begitu, ya sudah. Hahaha…” Pak RT tertawa malu. “Dasar bocah nggak tau diuntung.”

“Apa pak?”

“Nggak. EHEM. Yah, pokoknya Eyang Ellen ini sekarang tinggal hanya dengan cucunya, Eli dan Dongho. Anaknya kerja di luar negeri.”

“Oh.”

“Di sebelahnya ada rumah saya~” Pak RT pamer.

“Udah tau.”

“Dalem. Bangke lu, gue kan mau pamer.” Cibir Pak RT, mulai ber-gue-elo. “Ehem, saya tinggal bertiga sama anak saya Jinon (JIdat jeNONg)dan KANo.”

“KANo itu siapa?”
“Pacarnya si Jinon.”
“Oh KANo itu cewek toh…”
“Bukan, laki.”
“Heee? -__-”
“Becanda. KANo itu fotografer alam, temennya Jinon, dia numpang di rumah saya.”
“Oh. Kirain…”

“Yak, tur selesai!” Pak RT tepuk tangan.
“Lah, bukannya desanya masih luas pak? Kok selesai?!” Jinki kebingungan. Matanya langsung seger.
“Iya, tapi ini rumah saya.”
“Okay… terus?”
“Saya capek, belum sarapan. Kamu bisa kan jalan-jalan sendiri? Oke? Oke! Dadah~”

BLAM!!

Pak RT langsung banting pintu setelah melambaikan tangannya pada Jinki yang terbengong-bengong.

“What tje fuk banget deh tu om-om,” gerutu Jinki. “Balik ajalah, mending beres-beres rumah daripada gue nyasar.” Dengan malas-malasan Jinkipun melangkahkan kakinya kembali ke rumah.

Baru saja ia melangkahkan kaki masuk ke pekarangan,tiba-tiba sekujur setubuhnya kaku dan tidak bisa digerakkan.

“Argh, kenapa ini?!” Jinki panik. Dia berusaha menggerakkan tangan dan kakinya sekuat tenaga, tapi semua usahanya sia-sia.

“Halo Jinki, kenalin gue Taecyeon.” Tiba-tiba seseorang bertubuh besar berkutang putih menyapa Jinki yang berdiri kaku di depan pintu. “Gue Cuma mau ngasih tau aja nih ye, tiap sore jam 5 gue bakal ke sini ngambil hasil panen lo yang mau dijual.”

“Lah tapi kan gue baru pindahan bang?” kata Jinki, masih berusaha bergerak. “Eh lo ngeliat ada yang aneh nggak sih sama gue? Tolongin kek!”

Taecyeon memandang Jinki dari atas sampai bawah. “Iya sih, tas kuning lu kaya anak TK. Poni lu belah tengah pula.”

“Bukan itu. -__- Gue nggak bisa ngegerakin badan gue nih,liat dong cuma bibir gue doang yang gerak.” gerutu Jinki, sedikit bete gara-gara poninya dikatain. “Gue kaya orang stroke nih, tau nggak kenapa?”

“Oh itu…’ Taecyeon nyengir. “Biasa deh, selama di desa ini kalo gue atau NPC lain ada kepentingan sama lo, kita bisa bikin lo nggak gerak.Biar nggak kabur ke mana-mana.”

“Hah, magic?”

“Kaya gitu lah. Ah, anyway, mulai besok gue bakal dateng jam5 sore buat ngambil barang yang mau dijual. Sebelum jam itu usahain ngejual sebanyak-banyaknya ya! Taruh di kotak itu tuh…” Taecyeon menunjuk kotak warna krem di depan kandang anjing. “Ngerti?”
“Ngerti.”
“Bagus deh. Kalo gitu gue pamit pulang dulu ya, kalo ada apa-apa ke rumah gue aja. Pinggir pantai. Oke.”
“Gampang lah ntar. Yang penting bisa gerak dulu.”
“Hahaha. Eh, mo liat otot gue nggak?” tawar Taecyeon.
“Najis.”
“Oh mau…” BREKK! Taecyeon langsung merobek kaos kutang putihnya dan pamer otot dada plus perut sama Jinki yang nggak bisa bergerak itu.

“Anjrit mata gue…” Jinki buru-buru merem.
“BUAHAHAHA! Oke deh itu salam perkenalan dari gue. Daahhh~”Taecyeon melambaikan handuk kecilnya pada Jinki dan pergi.

Segera setelah Taec pergi, Jinki bisa menggerakkan tubuhnyaseperti semula.
“Desa ini aneh,” gumam Jinki. “Apa gue salah ya pas mutusin buat tinggal di sini?!”

Mendadak wajah Kibum cilik terbayang di benaknya. “Ah, gue kan mau nyari Kibum!! Nggak, gue nggak salah kok tinggal di sini.”
Jinki menepuk-nepuk wajahnya. “Oke semangatt!!”

Dan hari itu Jinki memulai hari pertamanya sebagai penduduk Desa Mineral.
***

Di dalam rumah yang sangat kecil itu, Jinki sibuk merapikan berkas-berkas SM Entertainment yang terancam bangkrut. Pelan-pelan, ia menyortir daftar trainee yang resmi terdaftar di perusahaan kakeknya itu.

“Hm, banyak juga ya…” gumamnya sambil memilah-milah. “Lah,ini si Jong bukan?”

Mata Jinki membelalak ketika melihat CV milik Jonghyun ditangannya. “Mukanya sangar.” Gumamnya ketika melihat foto Jjong dengan tampang menantang, piercing di mana-mana, dan rambut dicat dua warna. Kemudian ia berlanjut ke CV berikutnya.

“Lee Taemin.” Gumamnya. “Ini si Mimin bukan sih?!?! Ih, yaoloh, gedenya tetep cantik! Kok rambutnya pink sih?!” Jinki sibuk fan-boying sendiri. “Udah gede ya dia. Semoga aja nggak jahanam kaya abangnya.”

Jinki membaca CV berikutnya. “Eli. Ih OMG.” Jinki bergidik ngeri.”Ini toh yang namanya Eli. Badannya gede amat…” Jinki membaca CV di tangannya.”Pekerjaan sekarang… suster. Astajim. Buang.” Jinki melempar CV milik Eli ketempat sampah.

Selama satu jam Jinki sibuk memilah para trainee (atau bisa dibilang seluruh anak muda di desa) yang menurutnya layak untuk debut.

“Selesai.” Jinki menumpuk sekitar dua puluh CV yang menurutnya bisa diprioritaskan untuk debut dalam waktu dekat. “Sekarang gue mau keliling desa.”

Jinki memasukkan lembaran-lembaran kertas CV tersebut kedalam tas kuningnya kemudian berjalan keluar area rumahnya. “Pertama ke rumah Jong dulu ah…” gumam Jinki sambil berjalan menuju Peternakan Ayam milik Heechulilia.

Begitu Jinki tiba di depan pagar rumah Jonghyun, tiba-tiba terdengar alunan melodi yang menyayat hati dan annoying di saat bersamaan.Entah dari mana.

“ABANG JAHAAATTT!!!” teriak seseorang.
“MIMIN?”

Ternyata itu Taemin yang berteriak. Sambil bercucuran airmata Taemin lari melewati Jinki dan pergi entah ke mana.

“Itu kenapa si Taemin?” Tanya Jinki pada Jonghyun yang kebingungan.
“Biasa, dia ngambek gara-gara gue ngehina-hina si Minho. Eh lu sapa berani-berani nyapa gue?” Tanya Jonghyun sengak.
“Ini gue, Jinki. -__-”
“Oh, apa kabar coy? Kok rambut lu masih cupu aja sih?”Jonghyun menepuk-nepuk bahu Jinki dan tertawa.
“Daripada kaya hanoman.”
“Sial.” Jonghyun berhenti ketawa. “Eh tolongin gue dong,bujukin si Mimin supaya nggak ngambek lagi. Kan gue nggak ada maksud jahat ngata-ngatain Minho…”

“Minho iku sopo?”
“Tunangannya.” Kata Jong. “Lo tau kan dari dulu gue ngejagain si Mimin bener-bener, nggak rela lah gue kalo adek gue satu-satunya main ditunangin sama orang yang dateng setahun sekali itu!!”
“Ohh…” Jinki manggut-manggut. “Ngerti banget. Gue juga pernah ngerasain kaya gitu waktu Bang Il-lay-I dateng dan ngawinin Mbok Kevin.”

“Sapa tuh?”
“Pengasuh gue dari kecil.”
“Sialan adek gue disamain sama pembokat lu. -__-” Jonghyun mendengus. “Ah udahlah, pokoknya buruan lo jemput si Taemin deh! Gue takut dia diculik Pak RT. Dia kan pedofil.”
“Jemput di mana tapi?” Tanya Jinki. Dari kecil sampe gede mau-maunya tetep disuruh-suruh Jong.

“Kayanya sih dia ke sungai tempat lo jatuh dulu.” Jawab Jonghyun.
“Oh… sungai yang itu,” Jinki manggut-manggut. Mendadak ia sadar. “Eh bentar deh, kok lo tau sungai tempat gue kelelep?! Gue jadi inget deh, lo nggak nyusul-nyusul abis gue kelelep itu. Lo nipu gue ya dulu?!”
“Ah enggak lah, gue tuh nyariin elo berdua ama si Mimin, kita sampe dateng ke rumah Mbah Sooman. Eh tapi kata si mbah lo udah pulang ke Jakarta. Ya udah deh…” kilah Jonghyun.
“Oh gitu, ya udah gue maafin.” Kata Jinki sambil tersenyum manis, persis anak kecil. “Kalo gitu sekarang gue ke sana deh sekarang jemput Taemin.”
“Oke, hati-hati di jalan yo!” Jonghyun melambaikan tangannya sambil nyengir manis sampai Jinki menghilang dari pandangan. “Fiuhh… untung ajadia percaya. Kalo aja dia tau sebenernya gue emang nggak niat nyusul dia, kayanya sekarang gue dipites deh.”

Kim Jonghyun. Pria manis di mulut, sangar di muka memang.
***

Jinki ingat letak sungai tempat ia tenggelam dulu. Letaknya hanya sekitar 1 kilometer dari rumah Jonghyun.
“Oh itu dia Taemin…” gumam Jinki ketika melihat Taemin berada di pinggir sungai. Tiba-tiba terdengar lagi lagu menyayat hati yang sama seperti di rumah Jonghyun, entah dari mana. Dan Jinki merasa tubuhnya bergeraksendiri mendekati Taemin.

“Apa lagi ini? -__-” Jinki pasrah tubuhnya tidak bisa dikontrol. Tanpa ia sadari kini ia telah berada di belakang Taemin.
“Hiks, hiks, kamu siapa?” Tanya Taemin sambil terisak.
“Ini aku Jinki, inget nggak?”
“Oh, mas Jinki! Kok di sini? Disuruh abang ya?”
“Err.. secara nggak langsung sih iya, tapi sebenernya kakiku refleks jalan ke sini.”

“Aw to twitt~” Taemin terharu. Ia menghela napas seraya menatap sungai yang mengalir. “Hahh… hidup ini kejam.”
“Kamu kenapa tho, Min?” Tanya Jinki (sok) perhatian.”Dijahatin sama abangmu ya?”
“Iya Mas,” jawab Taemin nelangsa. “Dia… dia lupa masukin ayam kami ke kandang, gara-gara itu ayamku si Oezil disandera sama musang! Musangnya minta tebusan telor sekeranjang, tapi Bang Jeha ndak mau ngasih…”
“Lho, kok beda ya alasannya sama yang Jonghyun ceritain?”Tanya Jinki bingung. “Tadi dia bilang gara-gara Minho…”
“Bentar tho Mas, iki aku belum selesai ceritane~” lanjut Taemin dengan logat Jawa-nya yang kental. “Gara-gara itu, aku kan marah tho sama Abang. Piye tho Mas, mbok dibayangin, itu si Oezil tu ayam dari Minho e! Eh Abang ndak mau nebus gitu, jadinya Oezil dimakan sama musangnya… Sedih ndak sih kalo jadi aku?!”
“Err… sedih sih, tapi…”
“TUH KAN!?!” teriak Taemin berapi-api. “Emosi aku… Ndak sengaja aku ngatain lobang idungnya Bang Jjong kaya kuda, eh dia ngamuk. Dia ngece (ngejek) Bang Minho…” Mendadak Taemin mencucurkan airmatanya. “Sakit hati aku Mas…”

“Cup cup… aduh, Mimin jangan nangis dong…” hibur Jinki dengan bingung. Dia memang paling nggak bisa ngeliat orang nangis, terlebih kalo Mbok Kevinnya nangis gara-gara suaminya yang berbodi kuli itu. “Tenang Min, nantiaku kasih tau abangmu itu supaya cangkemnya dijaga. Kalo nggak dia nggak boleh debut…”

Taemin berhenti menangis. “Debut? Maksudnya?”
“Ah, aku tadi lewat rumah kalian niatnya mau ngasih taukalau mulai hari ini aku bakal nyeleksi trainee-trainee di SME untuk debut.Soalnya ini amanat mbah Sooman…”
“Ah, tenanan? Jinjjaa??” Taemin yang semula bersimbah air mata mendadak langsung berbinar-binar kegirangan. “Berarti aku juga bisa debut?”
“Bisa, tapi harus lulus seleksi akhir dulu.” Jawab Jinki.
“Asyik!! Makasih ya Mas Jinki!!” Taemin yang kegirangan langsung memeluk Jinki. “Aku tak ngasih tau Minho ah!”
“Ehhh Mimin…” panggil Jinki dengan panik. “Jangan dikasih tau siapa-siapa dulu. Ini masih rahasia.”
“Oh, oke…” Taemin membekap mulutnya. “Rahasia. Oke.”

“Sip, yo wis, baikan ya sama abangmu! Mas mau keliling dulu ke rumah trainee yang lain.” Jinki pun melambaikan tangannya dan melanjutkan perjalanannya yang tadi sempat terhenti.

Perhentian berikutnya: KLINIK MINERAL TOWN.

Oke, sebenarnya perempuan bernama Eli ini sudah gagal dari seleksi dokumen, tapi hati nurani Jinki agak merasa bahwa kelakuannya membuang dokumen Eli ke tempat sampah sungguhlah tidak adil. Toh bukan kemauan Eli kanuntuk menjadi suster yang kekar dan gahar, bukannya lemah lembut seperti tokoh asli di game? Mungkin juga akibat keterbatasan sumber daya manusia, suster Eli harus menangani hewan ternak juga (yang artinya dia harus kuat). Bisa jadi kan?

Akhirnya dengan segala pertimbangan, Jinki pun memutuskan untuk setidaknya mengunjungi klinik tempat ia bekerja.

“Permisi…” Jinki melangkahkan kakinya masuk ke dalam klinik.

“Ah ya ampun! Kamu terluka!!” Tiba-tiba sebuah suara berat menyapa Jinki. Seiring dengan suara maskulin itu, sesosok tubuh berseragamperawat muncul menghampiri Jinki dengan raut wajah khawatir. “Kamu tidak apa-apa?”

Oh my God, Eli. Batin Jinki sambil keringat dingin.

“Eng… enggak apa-apa…” Jinki berusaha menjawab senormal mungkin. “Emang ada luka apaan? Ng-nggak ada apa-apa kan?”

“Aku tahu, hatimu yang terluka…” kata Suster Eli sok puitis.Mendadak Jinki merasa pengen muntah. “Oh ya ampun, kamu sungguh gentleman…”lanjutnya dengan pandangan penuh kasih sayang. Jinki siap-siap kabur kalau ini masih dilanjut.

“Bercanda kok. Hehehe… ” lanjut Suster Eli. Jinki langsung tarik napas lega.

“Kamu pasti Jinki, cucu almarhum Mbah Sooman kan? Ini ada plester buat kamu…” Suster Eli mengulurkan sebuah plester kepada Jinki dantersenyum ramah. “Buat jaga-jaga kalo luka pas nanti kerja di ladang…”
“Oh, makasih…” Jinki menerima plester itu dengan ragu-ragu, namun tak urung disimpannya juga. “Ngomong-ngomong, suster Eli, kamu trainee ditempat si Mbah yah?”
“Ohh semua anak muda di desa ini terdaftar jadi trainee diSME…” jelas Suster Eli sambil pamer otot tangan. “…tapi ya gitu, gara-gara Mbah terlanjur meninggal dengan mengenaskan, kita semua sih pasrah. Ya kan dokter?” Suster Eli melirik genit pria berjubah putih yang dari tadi duduk diam di ruang periksa.

Pria berjubah putih yang dicurigai sebagai dokter di desa itu hanya menganggukkan kepalanya tanpa ekspresi.
“Itu dokter ya?”
“Oh iya, kenalin itu dokter Yunho, satu-satunya dokter didesa ini. Kami berdua pasangan dokter-suster yang selalu siap sedia mengobati warga desa yang sakit…” jelas Suster Eli.
“DIA BOHONG!!! KEMBALIKAN JAEJOONGKU!! ARGGHHH….” Mendadak dokter Yunho menggila dan dengan segera dibungkam oleh Suster Eli.
“Jangan hiraukan dokter, dia suka kumat kalo inget suster sebelumnya yang kerja di sini…” kata Suster Eli sambil menyuntikkan sejenis cairan berwarna hijau ke lengan dokter Yunho. Seketika dokter Yunho pun kembali kalem.
“Oh, emang suster sebelumnya ke mana?” Tanya Jinki penasaran.
“Dipindah-tugaskan ke kota,” jelas Suster Eli kalem.
“Oh.” Jinki manggut-manggut, turut merasa prihatin kepada dokter Yunho yang mendapat pengganti suster semaskulin ini. “Okelah kalau beg-beg-begitu… saya pamit dulu.”
“Oke, TTDJ ya!”

Elison Kim Kyong Jae. Status: Dipertimbangkan. Begitulah Jinki membatin.

“Huweeee…..”

Tiba-tiba terdengar suara anak menangis. Siapakah itu?

Rupanya bocah ‘menggemaskan’ yang Jinki kenali sebagai Dongho lah yang sedang menangis. Kasihan.
Jinki melenggang tanpa peduli pada Dongho yang belepotan airmata dan ingus di pinggir jalan.

“HUWEEEEE….” Dongho menangis semakin keras. Kali ini pake gelindingan sepanjang jalan mengikuti Jinki yang terus berjalan. “SAKIIITTT~~”

“Oke, oke, gue tolongin! PUAS!!” Jinki akhirnya berbalik dan menghampiri Dongho yang kondisinya mengenaskan. “Kenapa kamu nangis?”
“Jatoh kak… Huweee…”
“Jatuh doang aja nangis,” cibir Jinki dengan sensi. Sungguh reaksi yang sangat berbeda antara Taemin dan Dongho. Agaknya ia masih kesal dengan Dongho. “Dulu gue jatuh dari helikopter aja nggak nangis.”
“Iya gitu?!” Tanya Dongho takjub.
“Iya, langsung masuk UGD.”
“….” Dongho mingkem. “Sakit kak…” rintihnya lagi.
“Ah elah lu…, jadi cowok nggak boleh cengeng!! Nih gue kasih tensoplast! Tempelin di lutut lo sana.”
“Tapi yang luka di tangan Kak?”
“Ya udah tempel di tangan kalo gitu!” kata Jinki setengah membentak. “Sana minta diobatin sama mbakyu-mu…”
“Takut…” jawab Dongho.
“Ya sama gue juga takut.” Jinki merinding begitu membayangkan sosok Eli lagi. “Ya udah ayo kita bareng-bareng ke klinik biar nggak takut sama takut…”
Dongho mengangguk. “Gandeng…”

Sumpah deh ya ini anak, minta gue sundul ‘Bingeul Bingeul’! Batin Jinki kesal. Tapi karena tidak tega (ceritanya Jinki nggak tahan liat orang nangis) akhirnya Jinki mau menggandeng Dongho.

“Makasih ya Kak…” gumam Dongho terharu sambil nyerot ingus di lengan baju Jinki.
“Iya sama-sama,” balas Jinki sambil tersenyum manis. “Kalo aja lo bukan anak kecil, udah gue tumbalin ke Dewi di sungai lo…”
“Dongho, kenapa kamu?” Suster Eli langsung menyambut kedatangan mereka berdua.
“Hyung~ (?)” Isak Dongho. “Aku jatuh… HUWEEE~~”
“Hyung?” gumam Jinki curiga. “Eli kamu cowok yah?!”
“Iya lah, masa bodi kaya gini jadi cewek?” Suster Eli terbahak. “Ya ampun adikku sayang, kasihannya dirimu.”

“Tapi aku ditolongin sama Kakak ini…” Dongho menunjuk Jinki.”Terus dikasih plester deh…”
“Oh ini kan plester yang aku kasih tadi?” gumam Suster Eli kaget melihat plester bergambar bibir merah merekah yang tertempel di tangan Dongho. “Ya ampun Jinki, kamu baik sekali! Makasih ya udah nolongin Dongho…”
“Sama-sama, tadi kebetulan lewat juga…” jawab Jinki.
“Kamu sungguh pria yang baik hati ya…” kata Suster Eli.

Mendadak Heart Status Eli pun berubah menjadi ungu tanpa sepengetahuan Jinki. Yang jelas ia ketahui adalah pandangan Eli yang berbinar-binar itu membuatnya agak merasa geli.

“Kalo gitu aku pamit beneran ya! Assalamualaikum!” Jinki punlangsung berlari keluar dan kembali ke rumahnya. Namun lagi-lagi, perjalanannya pulang dihadang oleh event lainnya yang mewajibkan tubuhnya untuk tidak bisa digerakkan dengan bebas.

“Kuda ini mau dikemanain yaa…” gumam seorang pria tua renta di dekat rumah Jonghyun. Barley Farm, Jinki membaca plakat di depan peternakan tersebut.

“Nggak bisa dipiara di sini aja Kek?” Tanya seorang gadis seumuran Dongho yang rambutnya dikepang dua.
“Ndak ada tempat lagi Cu, lagian kuda ini terlalu binal…”Sang Kakek menghela napas.

Tiba-tiba kaki Jinki melangkah secara otomatis mendekatimereka.
“Kowe sopo?” Tanya kakek tersebut.

“Jinki mbah, cucunya mbah Sooman.” Jawab Jinki sopan. “Kalo mbah tanya kenapa saya masuk ke pekarangan, saya juga nggak tau. Kaki saya bergerak sendiri.”
“Oh, alhamdulillah! Berarti kamu adalah orang yang ditakdirkan untuk merawat kuda ini!!” Sang kakek mendadak sumringah dan menyalami Jinki.
“Lah? Kok gitu?”
“Iya, terima kasih kepada kutukan NPC di cerita ini, kamumemang sudah ditentukan bakal melihara kuda ini.” Jelas kakek itu sambil menarik Jinki menuju kuda stallion berwarna coklat itu. “Tolong ya Nak Jinki, kakek titip kuda ini sama kamu. Dia masih muda, betina, lincahnya bukan mainsampai kakek ndak sanggup ngurusnya. Bisa kan kakek nitip sama kamu? Pakannya gratis deh!”

“Hmm… ya boleh aja sih,” jawab Jinki setelahmempertimbangkan beberapa saat. Lumayan juga, apalagi di desa ini jarang ada kendaraan.
“Bagus! Kalau begitu kamu boleh kasih dia nama sekarang.Terserah kamu…”

“Hmm… siapa ya?” Jinki berpikir sejenak. Gimana kalau Jonghyun? Dia kan agak mirip kuda! Ah tapi kasihan kuda ini, udah dapet nama cowok, orangnya begajulan lagi. Lagian bisa-bisa Jonghyun manggil semua temen premannya kalo dia sampai dia tau namanya jadi nama kuda. Trus siapa dong?

“Hyuna aja deh.” Kata Jinki pada akhirnya. “Biar seksi,yahud, dan binal.”

“Woah, selera kamu bagus ya Nak Jinki! Kakek juga suka nama itu…”

“Kek, istighfar Kek…” Sang cucu mengingatkan kakeknya.

“Oh iya, maaf Sohyun, kakek khilaf.” Sang Kakek terkekeh. Jinki curiga, sepertinya kakek ini adalah teman sepermesuman mbahnya dulu.

“Ini boleh dibawa pulang, mbah?” Tanya Jinki.
“Boleh, boleh. Silakan. Jangan lupa rambutnya disikat tiap hari, pake sikat khusus beli di Pak Yoon Saibara. Trus dikasih makanan khusus,nanti tak kirim…”
“Lewat tiki aja deh ya, mbah! Saya masih banyak urusan…”
“Gampang diatur, ada Bang Taec kok…”
“My God,” Jinki merinding horror. “Jangan dia deh, ntar sayaaja yang ke sini lagi.” Jinki pun kemudian menaiki Hyuna (?) dan pamit pulang.
***

Matahari sudah tinggi, pertanda hari sudah semakin siang. Akan tetapi sejauh ini baru empat orang dari dua puluh trainee yang berhasil ditemui Jinki. Itu pun hanya sekedar bertemu tanpa membahas kelanjutan nasib mereka lebih lanjut. Akhirnya setelah menaruh Hyuna di kandang dan ishoma sejenak, Jinki memutuskan untuk melanjutkan kembali surveynya.

Tujuan berikutnya adalah penginapan desa (Inn), yangmerupakan tempat tinggal tiga orang trainee bernama Yoon Doojoon, Ann Yoseob,dan Cliff Sangrai, eh maksudnya Cliff Junhyung.

Bagaimanakah perjalanan Jinki berikutnya? Sukseskah ia?
Tunggu lanjutannya ya. Authornya ngantuk. =3=

12 thoughts on “[FF/Yaoi/Crack/PG] Harvest Moon: Back To Nature chapter 4

  1. wah..dah ada lanjutannya ternyta..^^
    kibum nya kok belom nongol ya? penasaran nih ma sosok dewasanya kibum..
    kekekeke~~~
    love story-nya 2min juga kurang nih…*raderbanyakminta!!*

    JiNon = JIdat jeNONg…
    WKWKWKWKKW~~~ aku paling suka bagian ituh! ada2 aja dah singkatannya..

    lanjut ya auhtor~~~ ^^

  2. hahaha ngakak bayangin eli jadi suster eli berotot…kocak bgt!XDDDD

    wah karen ‘gadis-plg cantik-di-desa-yg-suka-mabuk’ blm muncul nih…apakah dy kibum?*sotoy*

    oh ya,aq ada saran bwt cast yg blm muncul nih:
    1.pastur yg tinggal dkt rumah kurcaci : siwon
    2.bpknya ann pemilik inn:kangin
    3.tukang kayu : junsu dbsk
    hehe

    btw harvest moon emang game yg top bgt!uda maen dari sd tetep aja ketagihan…hahaha

  3. author..SUMPAH NGAKAK DARI TADI AKU BACA DARI AWAL,,aku baru nemu nih ff harverst moon ini,iseng2 googling,,ketemu jga ff onkey.hahaha..author nya DAEBAK,dari chapter awal ampe 4 mantap aku ngakak ampe mampus nih.hahaah

  4. hello~ hello~
    mazokuwithwings from lj! iseng2 liat blog ini dan ketemu ff ini! hahahaha

    asli this is epic win jackpot osm-ness!!! original sekaliii >.<

    kalo inget harvest moon selalu keinget masa kecil
    dulu setiap hari aku selalu main sama kakak sampe kena marah mama hahaha
    dulu saya sukanya sama popuri~ karen awalnya, tapi karena dia 'bad girl' sihy bahasanya jadi ilfeel (maklum masi kecil bgt waktu itu pikirannya 'masih' polos :P)

    taecyeon = jack LMAO
    tapi cocok!!

    ini ffnya sumpah daebak!!!
    DO CONTINUE PLS PLS PLS

    kelanjutan perjuangan jinki mencari kibum~
    dan aku ada guessing nih, jangan2 kibum disini karen ya?
    soalnya pairing2 sebelumnya kan ada jongkey nya
    jadi kan taembebeh itu popuri, abangnya taem kan jjong, sementara di gem abangnya popuri itu jadinya sama karen!!
    kibum juga cocok sih jd keren karna sifatnya tsundere2 gitu~
    tp karen gabisa masak, umma bisa masak. apa jgn2 kibum itu ann? ann juga aga2 tsundere sih
    ahh saya hanya bisa menebak!
    continue pls pls pls😀
    aih jd pengen main harvest moon lagi..

  5. busedd dah..nie fanfic gasawt…ngocak perut mbooooo!! kasian banget si jjong di sini.udah dibilang idungnya kayak kuda…dibilang preman…mpe dibilang begajulan…

    aww….Jinon pacar KANo…jga oke kok~~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s