[FF/Yaoi/Crack/PG-13] Harvest Moon Back To Nature chapter 2


Title: Harvest Moon Back To Nature

Author: fetishoney

Genre: crack crack crack

Rating: PG-13 for swearing with animal names.😄

comments are really appreciated! so please do so!😀

Chapter 2

“HEEEEEHHHH~~ DARI MANA AJA LO?!” bentak Jonghyun begitu Jinki kembali ke rumahnya. “Emak gue udah mati suri nih, kecapekan bengek dia…”
“Aduh maaf ya, abisnya aku nggak tau bentuk bunganya…” kata Jinki penuh penyesalan. “Tapi aku udah dapet kok, yang ini bukan?”
“Iya yang itu. Mimin, buruan masak air panas. Bunganya direbus nih…” Jonghyun merebut bunga-bunga itu dari tangan Jinki kemudian memberikannya kepada Taemin.
“Err… ada yang bisa aku bantu lagi?” tanya Jinki.
“Enggak, enggak usah. Sori ya Jinki, mendingan kamu pulang aja deh. gue sebel sama elohh…” Jonghyun cemberut.
“Ih Jonghyun mah gitu… kan aku nggak ada maksud… Kok ngambek sih?”
“Nggak kok, nggak ngambek…”
“Boong ih! Maaf deh Jong! Jangan ngambek dong, kata mama nggak boleh tau marahan sama temen.”
“Itu kan kata mama lo! Kata mama gue mah kagaakkk… Gara-gara lo nih mama gue mati!” bentak Jonghyun.
“Ih, kan nggak boleh ngomong gue-elo. Itu kan dosa…” kata Jinki lagi.
“Emang iya? Aduh, astaghfirullah, iya deh, sekarang nggak lagi. Tapi tetep aja aku sebel sama kamuu…” kata Jonghyun sambil masih cemberut.
“Aku kan udah minta maaff… T___T” Jinki pasang tampang melas. “Masa nggak dimaafin sih?”

“Masalahnya mamaku nih…” Jonghyun nunjuk-nunjuk mamanya, “dia mati.”
“Enak aja gue mati…” Sela Ibu Jonghyun. Wanita berambut merah muda (yang benar2 wanita) itu bangun dari pangkuan Jonghyun dan mengatur napasnya. “Mama keselek obat tetelo yang kamu kasih tau! Pingsan deh…”
‘MAMA!!!” Jonghyun langsung memeluk erat ibunya. “Kirain mama mati, terus nanti aku jadi anak piatu deh. Terus nanti papa cari istri baru, terus…”
“…eh udah ya nggak usah dilanjutin!” bentak ibunya. Jinki curiga sebenarnya ayah Jonghyun ada main sama perempuan lain, dan kini mereka sedang terlibat konspirasi percobaan pembunuhan istri tua.

“Eh, aduh, maaf ya udah bikin kamu repot…” Ibu Jonghyun yang tadinya pasang muka sangar tiba-tiba langsung bermuka manis kepada Jinki. “Siapa namamu Le?”
“Jinki, tante…” jawab Jinki sopan. “Cucunya mbah Soo Man.”
“Oalah, cucune si mbah tho… Wes maem belum?”
“Belum tante…” jawab Jinki pelan. “Nanti aja di rumah mbah…”
“Udah maem di sini aja, mbahmu itu ndak pernah masak. Dia seringan minta makan ke sini atau nggak ke peternakan sebelah tuh.” kata ibunya Jonghyun yang di kemudian hari barulah Jinki tahu namanya Heechulilia.
“Oh, kalo gitu boleh bawain buat mbah juga nggak tante??” tanya Jinki polos. Baru juga sehari di desa, dia sudah ketularan sifat nggak tau malu kakeknya.
“……”

malam harinya, Jinki bersantai dengan mbah LSM di depan tivi rumah mbahnya.
“Jinki, tadi mbokmu nelpon dari Paris…” kata Mbah Sooman sambil ngupil. “Katanya kamu disuruh pulang secepatnya.”
“AH, nggak mau. Kan aku lagi kabur… -____-”
“Yo wis, kaburnya tiga hari aja ya!” kata mbah Sooman. “Kasian tu orang tuamu khawatir, nanti mereka sedih gimana?”
“Nggak akan, mbah… Papa sama mama kan sibuk melulu.”
“Kalo mbah nggak dapet oleh-oleh gimana?” tanya mbah Sooman lagi. “Kan mamamu lagi di Paris!”

Babi rusa dasar ni kakek… Batin Jinki dalam hati. Agak-agaknya dia sudah mulai ketularan Jonghyun.
“Nunggu si papa jemput Jinki aja. Aku nggak mau pulang kalo nggak dijemput papa…” tegas Jinki.
“Beneran mau pulang kalo bapakmu njemput?” tanya si mbah.
“Iyaaa…” jawab Jinki ogah-ogahan sambil ngemil kue putu dari tetangga. “Tapi harus beneran papa yang ke sini, nggak mau aku kalo Bang Kevin yang jemput…”
“Yo wis ntar mbah bilangin suruh jemput…”
“EH JANGAAANN!!” sergah Jinki cepat. “Jangan disuruh, biarin aja mereka yang punya inisiatif sendiri!”

Tai ledik ni bocah tengil. Batin Mbah Sooman. Maunya apa sih cucuku satu ini? Dasar anak jaman sekarang…
“Jadi maunya piye tho le?” tanya mbah sooman.
“Aku mo di sini aja deh sampe si papa kalang kabut nyariin aku trus jemput ke sini. Tapi jangan dikasih tau ya!”
“Iya iya..”
“Janji lho mbah…” tegas Jinki. “Awas kalo bohong!”
“He-eh, mbok ya diliat sana, wong mbah ndak punya telpon juga, piye nek arep nelpon?”
“Lah tadi katanya si mama telpon, trus telpon ke mana dong?” tanya Jinki bingung.
“Ke rumahnya pak RT lah, di desa ini kan telpon cuma ada dua…” jawab Mbah Sooman dengan tampang ‘gimana-sih-lo-gitu-aja-gak-tau-dasar-cucu-gak-gaul’.
“Oh.” Jinki menatap kakeknya dengan iba. Tivi punya, telpon nggak sanggup beli.

“By the way Mbah, kenal anak yang namanya Kibum nggak?” tanya Jinki iseng, teringat pengalamannya tadi di Bukit Mama.
“Kibum… Kibum yang mana dulu nih?” tanya Mbah Sooman dengan mata terpaku ke layar televisi, asyik menonton Tersanjung season 3 (jaman itu belum ada Cinta Fitri). “Ada tiga Kibum di desa ini…”
“Yang cantik yang mana mbah?”
“Hmm… yang cantik sih ada tuh, namanya Kim Kibum.” Jawab Mbah Sooman. “Eh tunggu sebentar, tiga-tiganya juga Kim Kibumn.. alah-alah… Emang Ngopo tho? Naksir ya kamu?!”
“Ah, eng-enggak kok.. Cuma nanya…” sergah Jinki seraya tersipu.
“Alah alah, bocah jaman sekarang. SD aja baru masuk tapi udah suka-sukaan…” sindir Mbah Sooman. “Mbah aja dari dulu nggodain si Mbakyu Heechulilia itu ndak dapet-dapet.”
“Idih mbah, jadi mbah mau ngerebut istri orang?! -___-” tanya Jinki setengah kaget, setengah nggak heran. Penulisnya justru heran kok Jinki udah ngerti masalah kaya gitu.
“Hush! Becanda tau!” sergah Mbah Sooman segera, takut kalo cucunya itu bermulut ember dan ngasih tau seantero desa. Bisa-bisa dia dihakimi dan dihukum rajam oleh ustadz desa.

“Oh okee…” Jinki manggut-manggut dengan tampang setengah tidak percaya. Namun ia memilih untuk tidak membahas masalah ini lebih lanjut karena di otaknya sekarang yang terbayang hanyalah wajah cantik milik Kibum.
Hatinya berdebar kencang setiap kali nama Kibum disebut, di benaknya muncul imajinasi akan Kibum kecil yang menari india dengan puser bodong diumbar kemana-mana di antara pepohonan Bukit Mama, dan kemudian dia pun mengejar Kibum dengan gerakan slow motion.
Menyedihkan memang, karena jaman dulu film India lah yang lagi trend.

Esok harinya, karena Mbah Sooman harus menanami ladang 5 hektar miliknya dengan bibit strawberry, maka Jinki pun mau tidak mau harus bermain sendiri lagi.

Awalnya Mbah Sooman memang mengusulkan Jinki untuk bermain bersama Jjong dan Taemin, mana tahu dikasih makan siang juga, tapi apa daya ayah dari anak-anak itu, yaitu Pak Hankyung baru pulang dari luar kota dan sekarang asyik bermesraan dengan istrinya yang kemarin menghadapi sakratul maut.
Niatnya ingin menitipkan cucu, namun apa daya justru dia yang dititipi anak orang.

“Kalian main sendiri ya di Bukit Mama! Mbah sibuk nih…” Kata Mbah Sooman sambil mengikat bajak di kudanya. maklumlah, kerbau milik Mbah Sooman sudah habis dijual demi membangun SM Entertainment.
“Ah aku nggak mau,” jawab Jjong sengak. “Jinki, kamu punya nintendo wii nggak?”
“Nggak punya, kan belum diciptain.” jawab Jinki kalem. “Lagian di rumah mbah Sooman tegangan listriknya cuma 900Watt.”
“Cih, melas tenan…” kata Jonghyun dengan kurang ajarnya. Mbah Sooman yang mendengar itu rasanya langsung ingin menggaruk muka Jonghyun pakai cangkul.
“Yoda deh, kalo gitu ayo kita main di Danau di tengah Bukit Mama!” ajak Jonghyun.
“Tadi katanya nggak mau?”
“Kan nggak ada pilihan. Mau nggak haaahh?!?” Jonghyun menatap Jinki dengan pandangan ‘cepetan-deh-nggak-usah-banyak-bacot’, tangannya menggenggam tangan Taemin yang cuma cengar-cengir tanpa tahu apa-apa.
“Iya deh ayo…” Jinki akhirnya mengikuti Jonghyun dan Taemin yang berjalan di depannya. Mbah Sooman cuma geleng-geleng kepala melihat cucunya, ia memprediksi pasti nanti kalo udah gede Jinki bakal manut sama istrinya(hubungannya?!)

“Hati-hati ya~ Jangan jauh-jauh mainnya. Ntar sebelum maghrib harus udah pulang ya…” teriak mbah Sooman. Jinki hanya mengangguk dan melambaikan tangannya, kemudian dengan setengah berlari ia mengejar Jjong-Taemin.

“Sampe deh kita.” Jonghyun merebahkan diri di atas rerumputan hijau di pinggir sungai.
“Sekarang kita ngapain?” tanya Jinki.
“Alung jelam dong~” jawab Taemin gembira.
“Hah?” Jinki langsung syok. “Kayanya aku salah denger deh. Apa dek?”
“Dia bilang kita mo arung jeram budek..” potong Jonghyun. “Ojo ngece ya, mentang-mentang Mimin belum bisa bilang R gitu!”
“Ih, ngambek jonghyun.. Tapi nggak salah apa kita mau arung jeram? pake apaan?”
“Pake ini dong…” Jonghyun langsung nyengir licik dan mengeluarkan… wajan. “Spesial punyanya eyang Ellen.”
“Eyang Ellen iku sopo?”
“Nenek baik hati yang rumahnya tusuk sate sama rumah mbahmu, eyangnya Eli.”
“Eli iku sopo? -___-”
“Ah kamu nggak gaul amat sih jadi orang.” ledek Jonghyun. “Ya gitulah pokoknya, nggak usah tau. Aku capek ngejelasinnya.”
“Ih tengil.” gumam Jinki.
“Ngomong apa barusan?” tanya Jonghyun sangar.
“Enggak. tenggorokan gatel…” sergah Jinki. “Ya udah ayo mulai mainnya…”
“Nih.” Jonghyun mengulurkan wajan berdiameter 1meter itu pada Jinki.
“Heh, kok malah ‘nih’?” tanya Jinki bingung. “Ayo naik bareng-bareng…”
“Kamu duluan aja, nanti kalo naik bareng-bareng siapa yang jagain tas kita?”
“Ya dibawa aja emang nggak bisa?”
“Nanti basah dong? Lagian Mimin kan belum boleh mainan ekstrim gini, ntar kalo aku ikut siapa yang jagain dia?”
“Oh iya yaa…” Jinki manggut-manggut. “Tapi kenapa nggak kamu duluan aja, Jong?”
“Ya aku kan belum tau bahaya apa nggak. Kamu dulu aja deh yang nyobain…” Jonghyun nyengir.

Bener-bener babi rusa ni anak. Batin Jinki dongkol setengah mati. Tapi bukan Jinki namanya kalo takut sama tantangan. AKhirnya Jinki pun naik sendirian ke atas wajan besar itu dan menghanyutkan diri di sungai Bukit Mama. Jonghyun dan Taemin melambaikan tangannya dengan riang gembira setelah sebelumnya membekali Jinki dengan dua buah sodet(spatula) untuk dayung.

“Hati-hati ya Mas~ Dadah~~” Taemin melambaikan tangannya.
“Tenang Jinki, kalo ndak selamat ntar aku yang ngasih tau mbahmu kok…” Jonghyun melambaikan tangannya dengan senyum tersungging di bibir. jInki curiga sebenarnya Jonghyun dendam kesumat gara-gara kejadian kemarin.

“Yuk kita susul Jinki di bawah…” ajak Jonghyun pada Taemin. Adiknya yang masih kecil itu hanya mengangguk kesenangan dan mengikuti kakaknya turun gunung.
***

Jinki memandang ngeri air terjun di hadapannya. Tinggal lima meter lagi sebelum akhirnya ia terjun bebas bersama wajan gede yang bisa buat nggoreng anak ini. Diam-diam ia menyesali keluguan dan sifat keras kepalanya yang nggak tau tempat itu, mau-maunya dia disuruh jadi kelinci percobaan wahana baru di bukit mama?
Jinki mencoba mendayung ‘perahu’nya ke tepi, namun apa daya arus sungai terlalu deras untuk dilawan. Akhirnya ia memutuskan untuk pasrah; pasrah kalau mati dan pasrah kalau warisan keluarga jatuh ke tangan Bang Kepin, supirnya, atau ke Mbok Kevin, pembantu rumahnya.
Perlahan-lahan ia mulai komat-kamit baca segala doa yang dia ingat, mulai dari doa makan, doa bangun tidur, doa masuk wc, doa untuk kedua orang tua (sungguh anak budiman), sampai ayat kursi dan yasin, semuanya ia baca. Tapi semua doa itu tak bisa menghentikan arus sungai yang makin deras karena hujan mulai turun.
Akhirnya ketika air terjun tinggal 30senti di depannya, Jinki tinggal baca kalimat syahadat dan… voila, dia pun jatuh dari air terjun setinggi 20 meter.
Byurr!!
***

Seorang anak gadis yang sedang asyik merenungi nasib di pinggir sungai dekat pemandian air panas. Gadis berambut pendek itu bernama Kim Kibum, dan ia tengah merenungi mengapa kalau orang namanya Kibum marganya selalu Kim.
Nggak ada gitu Choi Kibum, Shin Kibum, Park Kibum, atau yang lainnya. Pasti Kim Kibum. Di desa Mineral itu sendiri ada tiga Kim Kibum, bikin repot orang yang mau manggil.
Di tengah asyiknya lamunan, tiba-tiba ia melihat benda bulat berwarna hitam melesat terbang dari atas air terjun.
“Wedew, UFO?!? O__o” gumam kibum kaget, tapi nalar bocah berusia 4 tahun itu berkata, desa mereka tidak terlalu bagus untuk didatangi UFO. Lagian, masa UFO mirip pantat panci begitu?

Byur!!

Benda yang dicurigai UFO itu tiba-tiba jatuh ke dalam sungai, menimbulkan sensasi cipratan heboh ke wajah Kibum.
“Kamfret, apaan tuh?” Kibum melongok ke dalam sungai; enggak dia enggak nyemplung ke sungai kok.

Tiba-tiba sekelilingnya menjadi putih tanpa background untuk sekejap, dan secara ajaib muncul seorang dewi di hadapan Kibum.
“Apakah Jinki yang jatuh tadi Jinki yang naik wajan hitam, atau Jinki yang naik wajan emas?” tanyanya pada Kibum. Dewi itu membawa dua orang Jinki yang pingsan di kedua tangannya.

“Emmm….” Kibum diam dan berpikir. Menimbang-nimbang apakah dia mau jujur atau tidak. Kayaknya emas yang melapisi wajan itu asli 24karat, lumayan juga untuk dijual.
“Atau jangan-jangan malah Jinki yang emas?” Dewi itu tiba-tiba mengeluarkan seorang Jinki lagi dari balik roknya, yang ini terbuat dari emas dilapis berlian layaknya patung.
“Emm… Jinki yang tadi jatuh itu yang naik wajan hitam.” kata Kibum pada akhirnya, agak tidak tega juga ia kalau ingat nanti si mbah Sooman nyariin cucunya. Lagipula, hanya Jinki yang naik wajan hitam (kesannya kaya Ksatria Baja Hitam ya) lah yang wajahnya sanggup membuat hati Kibum berdesir.
Wajarlah, karena dua yang lain itu bukanlah Jinki yang asli.

“Benar sekali.” Dewi itu tersenyum. “Karena kamu jujur…”
“Aku dapet tiga-tiganya?” potong Kibum, setengah berharap.
“Nggak lah, satu aja cukup.” Dewi itu meletakkan Jinki dan wajannya di sebelah Kibum. “Karena kamu jujur… kamu pasti dapat pahala. Sudah ya! Bye-bye..” Sang dewi pun naik ke khayangan (?) lagi, meninggalkan Kibum yang langsung pasang tampang “what-the-hell-banget-deh-ni-makhluk”

“Jinki… Jinki…” Kibum menepuk-nepuk pipi Jinki pelan, berusaha membangunkan teman yang baru kemarin ia kenal itu. “bangun dong..”
Jinki tak bergeming.
“Jinki~” Kibum mulai pake nada mesra. “Yobo-ah, bangun dong yang… Jangan mati sekarang. Kita masih muda, jalan kita masih panjang…” bisik Kibum, menirukan cara ibunya membangunkan ayahnya setiap malam (?), digabung dengan drama kolosal yang dulu pernah ditontonnya.
Perlahan Jinki membuka matanya sambil memuntahkan air sedikit. “Ohok ohok… K-Kibum?!”
Secara refleks tangan Jinki menyentuh wajah halus Kibum, berusaha memastikan bahwa dia belum di akhirat dan melihat bidadari.
“Iya ini aku Jinki…” Kibum menyambut mesra tangan Jinki. “Kamu nggak apa-apa?”
“A-aku nggak apa-apa,” Jinki berusaha duduk. “Fiuuhh… untung aku nggak mati gara-gara arung jeram tadi.”
“Kamu hobi olahraga ekstrim ya?” tanya Kibum sambil geleng-geleng kepala.
“Enggak sih, tapi tadi Jonghyun nyuruh aku untuk nyoba mainan hasil kreasi dia…”
“Ckckck.. Jonghyun kok didengerin, dia kan ketua geng anak-anak di desa ini.” Kibum mendecak, kayanya dia perlu marahin Jonghyun supaya nggak ngisengin Jinki. Bukannya sombong, tapi sejauh ini selain keluarganya cuma Kibum yang bisa menasihati Jonghyun. Sisanya, nggak peduli tua-muda, nasihatnya pasti masuk kuping kanan keluar kuping kiri.
“Oh ya? AKu nggak tau…” gumam Jinki. “Tapi ya udahlah nggak apa-apa.”
“Ayo sini aku antar ke rumahmu. Kamu harus cepat-cepat ganti baju biar nggak masuk angin…”

Jinki mengangguk pelan dan menurut saja ketika tangannya digandeng Kibum. Dalam diam mereka pun berjalan pulang ke rumah Mbah Sooman yang luasnya 6 hektar itu. Selama itu, Jinki berusaha menahan degup jantungnya yang rasa-rasanya bersuara lebih kencang dari sound system alun-alun desa. Dia tidak tahu, bahwa sebenarnya Kibum sendiri juga sampai berkeringat dingin karena salting gandengan tangan sama Jinki.

“Eh, Udah pulang tho?” sapa Mbah Sooman dari ladangnya, hari ini dia berhasil menanami dua hektar tanah miliknya dengan bibit strawberry impor dari Bogor, meskipun tangannya sudah nyaris tak berbentuk akibat terlalu banyak mencangkul.
“Mbah, Jinki kecebur sungai..” teriak Kibum. “Teles kabeh nih…”
“WHAT?!” Mbah Sooman langsung melempar cangkulnya dan lari tergopoh-gopoh menghampiri mereka. “Tapi ndak kenapa-kenapa kan?”
“Ng-nggak sih, tapi kayanya dia minum banyak air deh mbah!” jawab Kibum.

“APA? ANAKKU TENGGELAM?!” teriak seseorang.

Tiba-tiba dari atas langit muncul helikopter besar dengan baling-baling yang suaranya menggetarkan seisi desa. Tidak hanya suaranya yang bikin rusuh, tapi angin yang dihasilkan helikopter itu juga cukup kuat untuk membuat baju Jinki kering seketika sekaligus… menerbangkan bibit-bibit yang baru ditanam Mbah Sooman.

Bagus, bunuh diri aja deh gue sekarang. Batin Mbah Sooman sambil menatap sedih tanaman strawberrynya yang masih kecil-kecil menari-nari dibawa angin.

Rupanya itu adalah orang tua Jinki yang datang untuk menjemput anak satu-satunya mereka.

“Papaa…” teriak Jinki kaget. “Kok di sini?”
“Papa mau jemput kamu, bro!” Sang papa tersenyum dengan gaya sok keren sambil turun dari heli, lengkap dengan kacamata hitam keluaran barunya. “Papa khawatir, tadi Papa dengar kamu tenggelam. Nggak apa-apa Nak?”
“Ng-nggak apa-apa kok Pa…” jawab Jinki setengah bingung. Tau dari mana papanya?
“Papa kamu dukun ya?” bisik Kibum curiga. “Kan belum ada 15 menit kamu kelelep..”
“Nggak tau juga aku..” bisik Jinki pada Kibum.

“Jangan heran, papa punya banyak intel di segala penjuru.” Kata Sang papa. “Eh, Pak, piye kabare?” Sang papa langsung sungkem pada Mbah Sooman yang tampangnya udah setengah mau meninggal itu.
“Ndak baik!! Liat tu taneman bapak!! Ancur semua gara-gara kamu!!” Dengan tampang melas Mbah Sooman menunjuk lahannya yang hancur berantakan.
“Oalah, maaf, maaf. Jangan khawatir, nanti tak suruh orang ngegarap kebunnya bapak langsung semuanya! Jadi bapak nggak usah kerja lagi!” janji Papa.

“Gitu keq dari dulu,” gumam Mbah Sooman. “Dasar menantu ndak tau diuntung.”
“Mama mana Pa?” tanya Jinki. “Koq cuma Bang Kepin aja yang kelihatan?” Jinki melirik kokpit helikopter; di sana Bang Kepin, supir mereka yang makin hari makin mirip Jaebum itu sedang asyik ngaca di spion.
“Ada kok di dalem, lagi dandan mungkin. Biasa lah, tadi kan dia naik jet ke Jakarta dari Paris, jadi agak-agak berantakan gimana gitu penampilannya.”
“Oh.”

“Kalo gitu ayo beresin barang kamu, kita cabut langsung ke Jakarta.” Sang papa mengedipkan matanya, memberi isyarat untuk segera pergi.
“K-kamu mau pulang sekarang?!” Tiba-tiba Kibum terlihat kaget. Ia pun mengguncang-guncangkan bahu Jinki dengan lebay. “Katanya kamu bakal main sama aku!!! Katanya kamu nggak bakal ninggalin aku…” teriak Kibum histeris.
“Yah, maaf Kibum… Gimana dong? Papaku jemput…” Jinki langsung nggak enak hati, meskipun dalam hati dia bertanya-tanya kayanya dia nggak pernah janji kaya gitu sama Kibum.
“Kamu bohong…” gumam Kibum sambil berlinang air mata. Mama Jinki dan Bang Kevin langsung buru-buru keluar dan gelar tikar bareng Sang papa dan Mbah Sooman untuk menyaksikan drama gratis di depan mereka.

“Kibum-ah, jangan nangis dong…” Jinki menyeka air mata Kibum. “Nanti cantiknya ilang loh…”
“Wedew, anak papa beneran nih! Rayuan gombalnya sama…” gumam Sang Papa.
“Sstt ah! Jangan berisik!” tegur Sang Mama yang serius nontonin anaknya.

“Kalo kamu pergi nanti aku mainnya sama siapa?” isak Kibum.

“Kan ada Jonghyun sama Taemin…” kata Jinki lembut.
“Nggak mau, Jonghyun suka nagih (?) kalo udah deket-deket…” jawab Kibum sambil cemberut.
“Hah, nagih? Nagih apaan?” tanya Jinki kaget.
“Dia suka nagih janjiku untuk joget ‘muzik’..” jawab Kibum. “Aku jadi serem kan…”
“Ya udah kalo gitu kan masih ada Eli…” jawab Jinki asal. Padahal dia juga nggak tau siapa itu ELi.
Kibum menggelengkan kepalanya. “Aku nggak akrab…”
“Ya akrab-akrabin dong,” Jinki mengelus rambut halus Kibum. Bang Kepin langsung buru-buru nyetel lagu ‘Dont Say Goodbye’-nya DBSK biar lebih menghayati.
“Aku nggak mau kalo nggak ada kamu…” Kibum meneteskan airmatanya, kali ini lebih deras.

“Aww.. so sad~” gumam Sang Mama sambil mengusap airmatanya dengan tisu. “Kep, gedein volume lagunya.”
“Siap nyah!”

Jinki menatap sedih wajah Kibum. Bukan cuma Kibum yang sedih, dia sendiri sebenarnya berat untuk berpisah dengan Kibum yang notabene baru dikenalnya sehari. Tapi apa daya orang tuanya telah menjemput, dan ia sudah berjanji bakal pulang asalkan orang tuanya yang datang.
Perlahan Jinki merengkuh tubuh mungil Kibum ke pelukannya. “Aku janji deh, suatu saat nanti aku bakal balik lagi ke sini. Saat itu aku nggak akan pernah ninggalin kamu lagi, dan sampai saat itu tiba aku nggak akan lupa sama kamu.”
“Beneran? Janji ya?” isak Kibum.
Jinki mengangguk. “Iya Janji. Aku pasti bakal balik.”

Bang Kepin langsung ganti lagu jadi ‘You Might Come Back’-nya 2PM.

“Kalo gitu aku bakal nunggu kamu.” Kibum mencoba tersenyum dan mengulurkan jari kelingkingnya.
“Makanya jangan nangis lagi ya…” Jinki mengaitkan jari kelingkingnya pada kelingking Kibum dan tersenyum.
“Iya deh.”

“Oh mai gawt, anak kita kok so sweet banget ya…” Sang Mama langsung fangirling bareng Bang Kepin, apa boleh buat karena pembantu tercintanya ditinggal di rumah.
“HEH MAMA! Kamu koq selingkuh di belakangku?!” tegur si papa. “Kepin kamu balik sana ke helikopter.”
“Iya tuan..” Bang Kepin manut dan langsung masuk ke helikopter setelah beres-beres tikar etc.

“Bro, udahan belum sayang-sayangannya??! Let’s go home…” kata sang papa.
“Iya pa sebentar…” jawab Jinki. Ia menatap mata Kibum dalam-dalam. “Aku pergi dulu ya Kibum…”
“TTDJ ya~ jangan lupa lho kamu harus balik ke sini.”
“Iya, pasti aku balik. Mbah Sooman jaminannya!” jawab Jinki mantap.
“HEH! SEMBARANGAN!” protes Mbah Sooman yang tidak terima dijadikan mas kawin.

“Come on babe, let’s go…” teriak sang papa dari atas helikopter. Tinggal Jinki yang belum naik.
“Iya, iya. Dadaaahh Kibuummm….” Jinki melambaikan tangannya sebelum akhirnya melompat naik ke atas helikopter.

“Dadah…” Kibum balas melambaikan tangannya dan terus memandangi helikopter yang semakin lama semakin terlihat menjauh hingga akhirnya hilang.

Cinta pertama Kibum, kandas dalam sehari. Namun Kibum percaya suatu hari nanti Jinki akan kembali. (Mbah Sooman langsung nyanyi lagu Ello ‘Pergi Untuk Kembali’)

“Ngomong-ngomong kaya ada yang kurang ya…” gumam Mbah Sooman. “Apa ya?!”
“Mboh!” jawab Kibum ketus. “AKu tak pulang ah. Dah Mbah~” Kibum berlari pulang ke rumahnya.

“Ah!” Mendadak Mbah Sooman ingat. “Anakku lupa ngasih aku oleh-oleh dan menantuku belum nyuruh orang beresin ladangku. -_____-”
Dan hari itu pun dihabiskan Mbah Sooman untuk menggarap ulang ladangnya.
***

5 thoughts on “[FF/Yaoi/Crack/PG-13] Harvest Moon Back To Nature chapter 2

  1. *ngakak*
    nya oloh huahaha..
    romantis bener dah ni anak, eh btw eonni mino kemana yaa?
    kok blm keliatan batang idungnya?
    apa nungguin mimin gde dulu?

    satu lg kocak bgt, itu jinki panci hitam ROFL

  2. wkwwkkwkw~~~
    ngakak guling2an baca nih FF…

    si jinki mao2an aja di jadiin tumbal ma jjong!
    kejam nian kau jjong…

    iya nih, kok minho belom nonggol sih?
    kan penasaran dia bakal jadi apaan..(??)

    1 lagi!
    kaget pas baca nama emaknya mimin&jjong ternyata heechulia!
    wkwkwk~~~
    emang mirip dia mukenya ma si mimin..-__-“

  3. huakakaka ngakak guling2.kocaaakk ngocol abis ni ff..lucuuuu
    hihihihiihi
    .oya minho nya blm kliatan smskli nii dsni..gmn dgn kisah cinta si mimin sama minho ahahaha

  4. @Midorimie Minhonya ditunggu aja, ntar di chapter 3 mulai kecium bau” keberadaannya koq.😄

    @cheerylicious huahaha. iya, makanya dibikin mamanya si mimin tu heechul soalnya muka mreka udah ky pinang dibelah tiga.😄
    trus ceritanya si jjong mirip sama papanya (hankyung)😄

    @A.nina_jinYi oke, sip! dibaca ya chapter 3-nya! biarpun gak lucu sih.. >_<

    @ayoetaeminnie kisah cinta si mimin baru dimulai pas mreka udah gede.., kalo di chapter ini kan mimin masih balita ababil.. ahaha =P

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s